Ozon-SILAMPARI

Buletin Online Wang Kite

KENALI-lah Pulai (Alstonia sp) ….. (Bagian III)

TEKNIK SILVIKULTUR

Pulai (Alstonia sp) yang dikenal masyarakat sebagai kayu lame adalah tanaman yang tumbuh di daerah yang mempunyai jenis tanah liat atau berpasir atau daerah digenangi air. Namun demikian ada beberapa spesies yang juga sering terdapat di daerah lereng bukit berbatu. Penyebaran dari jenis ini terdapat di seluruh Indonesia. Tempat tumbuh Pulai pada daerah dengan ketinggian antara 0 sampai 1.000 m dpl bahkan lebih, pada hutan tropis dengan tipe curah hujan dari A sampai C.

Buah : Berwarna kuning merekah, berbentuk bumbung bercuping dua, sedikit berkayu, dengan ukuran panjang antara 15 – 32 cm. Buah tersebut berisi banyak benih.

Benih : Panjang dengan ukuran 4 – 5 mm, berwarna coklat, berbentuk pipih memanjang, terdapat dua ikat benang pada ujungnya dengan panjang antara 7 – 13 mm. Benih dari pohon alam dapat disebar oleh angin. Jumlah benih dalam 1 (satu) kilogramnya berkisar antara 37.000 – 87.000 butir.

Pulai (Alstonia sp) termasuk tumbuhan dengan jenis yang selalu hijau/tidak gugur daun. Di Australia tumbuhan ini berbunga pada bulan Oktober – Desember. Sedangkan di Sri Lanka, berbunga sampai dua periode setiap tahunnya yaitu pada bulan April – Juni dan bulan Oktober – Nopember. Musim panen di Sri Lanka pada bulan Pebruari. Di Laos berbunga pada akhir musim hujan dan benihnya dikumpulkan pada bulan Pebruari – Maret. Di Vietnam, berbunga bulan Agustus – September, dan berbuah pada bulan Januari – Pebruari.

Buah dipetik langsung dari pohon atau bisa juga dikumpulkan dari lantai hutan setelah dahannya digoyang.
Benih masak apabila buah telah berubah menjadi coklat, tetapi pengumpulan harus dilakukan sebelum buah merekah dan benihnya tersebar. Pengumpulan harus tepat waktu, karena periode buah masak hingga merekah hanya 2 (dua) minggu.

Bibit tanaman pulai diperoleh dari biji, ditanam melalui persemaian yang dilakukan dengan menyemaikan biji dalam bak kecambah langsung di bawah sinar matahari atau di bawah naungan. Biji diperoleh dari pohon yang telah berbuah, atau dapat dikatakan pada pohon yang telah tua. Lebih baik biji diambil dari pohon yang kondisi fisiknya besar dan baik atau dapat dikatakan sebagai pohon induk, agar hasil bibit yang diperoleh juga seperti induknya.

Di Indonesia, Pulai (Alstonia sp) biasanya berbunga dan berbuah antara bulan Mei sampai Agustus. Buah pulai berbiji sangat banyak. Rata – rata tiap kilogram biji kering berisi  500.000 butir. Biji yang telah dijemur dan disimpan dalam kaleng tertutup rapat dalam jangka waktu dua bulan masih mampu berkecambah sampai 80% – 90%.

Perlakuan Terhadap Benih

Pengolahan, penanganan buah dan benih.
Setelah buah masak dipanen, langkah selanjutnya dijemur sampai terbuka dan benihnya terlepas. Penjemuran ini biasanya memakan waktu sekitar satu minggu.
Apabila buah tersebut dipanen sebelum masak, maka perlu dilakukan pemeraman.

Benih yang ada di dalam buah ukurannya sangat kecil dan sangat mudah tertiup oleh angin selama waktu pengeringan. Untuk menghindari resiko ini dapat dikurangi dengan cara menutupkan jaring plastik selama penjemuran. Di beberapa tempat bulu benih dihilangkan, tetapi belum diketahui pengaruhnya terhadap penyimpanan dan viabilitas benih.

Fisiologi penyimpanan belum diketahui, tetapi benih ukuran kecil ini kenyataanya dapat dikeringkan yang menunjukkan bahwa benih tersebut ortodoks.
Benih segar mempunyai daya kecambah yang sangat tinggi, dengan persen tumbuh mendekati 100%.

Namun demikian benih ini cepat kehilangan viabilitasnya. Benih yang disimpan selama 2 bulan dalam suatu wadah yang kedap udara, dilaporkan dapat berkecambah sampai 90%. Tetapi belum diketahui apakah benih ini bisa bertahan pada suhu yang rendah.

Dormansi dan perlakuan pendahuluan
Benih segar tidak mengalami dormansi, sehingga tidak perlu adanya perlakuan pendahuluan. Kemungkinan adanya dormasi sekunder perlu penyelidikan lebih lanjut.

Tidak ada persyaratan khusus untuk penaburan, kecuali memerlukan sinar matahari penuh. Dengan sedikit ditutup setelah penaburan, penyinaran dan penyiraman yang teratur, benih mulai berkecambah setelah 12 hari dan berlanjut sampai 3 bulan.
Penyapihan bibit dilakukan setelah batas ngandi kayu yaitu pada umur 1 – 1.5 bulan setelah berkecambah.

Bibit sapihan tersebut ditanam pada kantung/polybag ukuran 10 X 15 cm yang berisi media tanam yang merupakan campuran dari tanah dan humus. Maksud dari campuran tanah dan humus adalah agar kondisi media tanam tersebut subur, sehingga prosen tumbuhnya tinggi.

Selain itu selama berada di polybag perlu adanya penambahan pupuk NPK dengan dosis tertentu agar media tersebut tingkat kesuburannya terjaga.
Bibit siap tanam berukuran tinggi 30 – 60 cm setelah berumur 4 – 6 bulan yaitu biasanya sekitar bulan Agustus – Oktober.

Selain bibit, stum yang berdiameter leher akarnya 6 mm juga dapat ditanam. Stum tersebut bisa diperoleh dengan pencabutan yang berasal dari anakan pohon yang berada di alam. Begitu pula sambungan/menyambung dapat dilakukan untuk jenis ini.

Di dalam kegiatan persiapan lahan, meliputi kegiatan yang berupa penataan areal tanaman; pembersihan lapangan; serta pengolahan lahan.

Untuk mempermudah didalam melakukan kegiatan penanaman dan pengawasan, maka sebaiknya areal tanaman dibagi ke dalam blok – blok dan petak. Pembagian blok maupun petak tersebut dilakukan secara fleksibel mengikuti keadaan/kondisi lapangan yang ada.

Pembersihan lahan dilakukan sebaiknya secara mekanik, dengan menghindari cara kimiawi. Apabila pembersihan dengan peralatan yang sederhana sudah cukup, tidak perlu mem pergunakan peralatan berat. Hal ini dimaksudkan agar dapat mengurangi kerusakan terhadap tekstur dan struktur tanah di areal tersebut. Pohon pengganggu yang berdiameter kurang dari 10 cm tunggulnya sedapat mungkin dibongkar.

Pengolahan tanah disarankan dilakukan secara minimal (minimum tillage) dengan membuat cemplongan. Cemplongan–cemplongan yang dibuat untuk menanam bibit tersebut berbentuk persegi dengan ukuran tertentu. Cemplongan yang sudah dibuat tersebut kemudian diisi humus atau pupuk kandang untuk menambah kandungan unsur hara yang ada di dalamnya.

Penanaman dilaksanakan sekitar bulan Agustus sampai Oktober dengan asumsi pada saat musim hujan tiba diperkirakan akar tanaman sudah dapat tertancap kuat pada tanah, sehingga apabila dataran tergenang oleh air maka tanaman tidak akan hanyut oleh genangan air tersebut.

Penanaman dilaksanakan dengan menanam bibit dari persemaian dengan jarak tanam 3 X 3 m. Pada tempat yang sudah di ajir dibuat lubang tanam yang berukuran 45 cm X 30 cm, tanah digali dengan cangkul. Sedangkan untuk tanah yang berair cukup di ajir lalu ditanam dengan cara membenamkan bibit dari polybag.
Bibit yang siap ditanam di lapangan adalah setelah berumur 4 – 6 bulan dan mempunyai tinggi 30 – 60 cm.

Pemeliharaan Tanaman
a. Penyulaman
Kegiatan penyulaman dilakukan pada tahun pertama menjelang musim hujan. Tanaman yang mati dan kerdil segera disulam dengan bibit dari persemaian.
b. Penyiangan
Penyiangan dilaksanakan minimal 2 kali dalam setahun. Penyiangan adalah membebaskan tanaman dari tanaman pengganggu lainnya untuk menghindarkan persaingan unsur hara, sinar matahari dan air.
c. Pemupukan
Pemupukan dilakukan untuk memper-tahankan ketersediaan hara dalam tanah untuk pertumbuhan tanaman. Tanah-tanah gambut di daerah tropika pada umumnya kekurangan unsur mikro (Cu dan Zn) dan kandungan kation basa serta fosfor. Kekurangan Cu pada daun dapat menyebabkan terjadinya chlorosis mid crown sedangkan kekurangan Zn dapat mengakibatkan terjadinya peat yellow (kuning gambut) pada tajuk tanaman.

Pemeliharaan Tegakan
a. Pemangkasan (Prunning)
Pemangkasan cabang dilakukan untuk meningkatkan kualitas batang melalui peningkatan ukuran panjang batang bebas cabang. Pemangkasan dikerjakan pada waktu cabang-cabangnya garis tengah sekecil mungkin, untuk menghindarkan luka yang terlalu besar dan untuk mencegah timbulnya benjolan besar pada kayu. Prunning dilaksanakan sebanyak tiga kali yaitu pada umur 6 bulan, 1 tahun dan 2 tahun setelah ditanam di lapangan.
b. Penjarangan (Thinning)
Penjarangan dilakukan dengan tujuan untuk menciptakan ruang tumbuh yang optimal, sehingga pertumbuhan pohon-pohon yang ditinggalkan dapat tumbuh secara optimal dengan kualitas dan kuantitas produksi kayu yang dihasilkan selama daur meningkat.
Penjarangan dilakukan dengan membuang pohon-pohon yang tertekan, jelek, terserang hama dan penyakit, atau batangnya bengkok, cabang banyak dan lain-lain yang mengganggu pohon tinggal. Penjarangan pertama dilakukan pada saat tanaman berumur 5 tahun dan penjarangan kedua dilakukan pada saat tanaman berumur 8 tahun.
c. Pencegahan Terhadap Hama dan Penyakit
Secara umum, tidak terdapat penyakit yang ada pada tanaman Pulai (Alstonia sp). Sedangkan hama yang biasa menyerang tanaman Pulai (Alstonia sp) adalah ulat pemakan daun. Hama tersebut dapat dicegah dengan cara mengembangkan predatornya, yaitu jenis serangga tertentu.

Sumber:

Istomo, C. Kusmana, Suwarno dan L. Santoso. 1997. Pengenalan Jenis Pohon Hutan Rawa Gambut. Laboratorium Ekologi Hutan, Fakultas Kehutanan IPB, Bogor.
Martawijaya, A., I. Kartasujana, Y. I. Mandang, S. A, Prawira dan K. Kadir. 1989. Atlas Kayu Indonesia Jilid 11. Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan. Departemen Kehutanan. Bogor.
Dorthe Joker, DFSC, 2001. Informasi Singkat Benih ; Taksonomi Alstonia scholaris. Direktoran Pembenihan Tanaman Pangan. Bandung.
Y. I. Mandang, 2004. Anatomi Pepagan Pulai dan Beberapa Jenis Sekerabat. Jurnal Penelitian Hasil Hutan Vol 22. . Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan. Departemen Kehutanan. Bogor.

sebelumnya, ke Bagian I

sebelumnya, ke bagian II

Hari Bumi dan Cara Bikin Pensil

Kasus Tajuk Tanaman Pulai

Februari 1, 2008 Posted by | Spesies | , , , , , , | 8 Komentar

KENALI-lah Pulai (Alstonia sp) ….. (Bagian II)

Pulai (Alstonia sp) memiliki sekitar 40 – 60 species yang tersebar di daratan tropika dan sub tropika Afrika, Amerika Tengah, Asia Bagian Selatan, Polynesia dan New South Wales, Quensland dan Australia Bagian Utara, serta beberapa species di daratan Malaisyia.
Klasifikasi dari Pulai (Alstonia sp) adalah sebagai berikut :

Divisio : Magnoliophyta
Class : Magnoliopsida
Ordo : Gentianales
Family : Apocynaceae
Genus : Alstonia

Dari banyaknya jenis Pulai (Alstonia sp) yang berjumlah sekitar 40 – 60 tersebut diantaranya A. macrophylla, A. angustiloba, A. angustifolia, A. spatulata, A. elliptica, A. oblongifolia, A. pneumatophora, A. scholaris, A. costaca dan lain-lain.

Namun demikian hanya akan dijelaskan beberapa jenis saja karena keterbatasan data dan literatur yang diperoleh. Jenis atau species yang akan dijelaskan adalah Alstonia pneumatophora, Alstonia spatulata, dan Alstonia scholaris.

Alstonia pneumatophora Back. Ex don Berger
Nama daerah dari Alstonia pneumatophora secara umum adalah Pulai Putih. Untuk daerah di wilayah Sumatera biasanya disebut dengan Basung. Pulai dari jenis ini penyebarannya banyak dijumpai di Sumatera, Sulawesi, dan Kalimantan.

Alstonia spatulata Blume
Jenis dari tumbuhan ini memiliki nama padanan Alstonia cuneata Wallich ex G. Don., Alstonia cochinchinensis Piere ex Pitard. Secara umum nama daerah dari jenis ini adalah Lame Bodas. Sedangkan kalau di Sumatera namanya biasa disebut dengan Pulai Gabus. Penyebarannya di Sumatera, Bangka, Jawa Barat, dan Kalimantan.

Alstonia scholaris (L.) R. Br.
Memiliki nama sinonim dengan Echites scholaris L., Echites pala Ham., Tabernaemontana alternitifolia Burn. Nama daerahnya secara umum adalah Pulai Gading. Tersebar luas di Asia Pasifik mulai India dan Sri Lanka sampai daratan Asia Tenggara dan China Selatan, seluruh Malaysia hingga Australia Utara dan Kepulauan Solomon. Di Indonesia sendiri tersebar luas terutama Sumatera, Kalimantan dan Jawa Barat.

CIRI – CIRI TUMBUHAN

Alstonia pneumatophora Back. Ex don Berger

Ciri dari Pulai jenis ini adalah berupa pohon besar dengan diameter mencapai 100 cm bahkan bisa lebih, dan tingginya bisa mencapai 40-50 m.
Tumbuhan ini mempunyai banir serta berakar lutut, dengan batang bergalur , berwarna abu-abu sampai ke putih. Permukaan batang halus sampai bersisik, kulit bagian dalam sangat tebal dan halus, mempunyai warna orange sampai kecoklatan, granular, mempunyai getah yang sangat melimpah.

Daun yang dimiliki tumbuhan ini adalah tunggal dan tersusun secara vertikal di ujung ranting. Bentuk daun oval atau ellips (ellipticus), dengan pangkal agak lancip (cuneate), ujung bundar atau membusur (rounded), permukaan daun licin atau tidak berbulu (glabrous). Pertulangan daun sejajar, warna daun bagian bawah keputihan dengan ukuran 8 – 12 cm x 3 – 5 cm.

Bunga berwarna putih, berukuran kecil di terminal; buah capsule berpasangan, panjang sekitar 25 – 30 cm, permukaan buah licin sampai kasar (glabrous sampai pubescens).

Alstonia spatulata Blume

Ciri fisik tumbuhan dari jenis ini mempunyai ukuran kecil sampai dengan sedang dengan diameter bisa mencapai 75 cm dan tingginya sampai 20 – 30 m.
Batang dari jenis ini berbentuk silindris, beralur, berwarna abu-abu dan halus; kulit bagian dalam berwarna kuning pucat dengan getah putih yang melimpah.

Komposisi daun tunggal, tata daun vertikal, bentuk pada bagian ujung daun bundar atau membusur besar (rounded), sedangkan pangkal daun agak lancip (cuneate) yang berhenti pada ranting. Daun muda berwarna merah, dengan ukuran daun berukuran antara 4 – 6 cm x 7 – 10 cm. Permukaan daun glabrous (licin dan tak berbulu) dengan pertulangan daun menyirip sejajar.

Bunga berukuran kecil, berwarna putih, memiliki ukuran panjang sekitar antara 4 – 7 cm.
Buah seperti kapsul, kondisi berpasangan, dengan ukuran panjang antara 18 – 20 cm.

Alstonia scholaris (L.) R. Br.

Ciri – ciri dari pohon ini memiliki tinggi bisa mencapai lebih dari 40 m. Batang pohon tua beralur sangat jelas, sayatan berwarna krem dan banyak mengeluarkan getah berwarna putih.

Daun tersusun melingkar berbentuk lonjong atau elip. Panjang bunga lebih dari 1 cm, berwarna krem atau hijau, pada percabangan, panjang runjung bunga lebih dar 120 cm.
Buah berwarna kuning merekah, berbentuk bumbung bercuping dua, sedikit berkayu, dengan ukuran panjang antara 15 – 32 cm, berisi banyak benih.

TEMPAT TUMBUH TANAMAN

Alstonia pneumatophora Back. Ex don Berger

Tumbuhan ini tersebar biasanya di hutan rawa gambut, dengan kondisi tanah berpasir dekat dengan pantai, hutan rawa, serta dekat dengan sungai besar.

Alstonia spatulata Blume

Pulai jenis ini tumbuh di daerah rawa atau tergenang air, di tepi aliran sungai, pada gley humus atau aluvial yang kaya pasir. Umumnya tumbuh dibawah 300 m dpl. Sering ditemukan pada hutan sekunder atau vegetasi semak belukar.

Alstonia scholaris (L.) R. Br.

Toleran terhadap berbagai macam tanah dan habitat, dijumpai sebagai tanaman kecil yang tumbuh di atas karang atau bagian tajuk dari hutan primer dan sekunder. Banyak dijumpai di dataran rendah/pesisir dengan curah hujan tahunan 1000-3800 mm. Juga dijumpai pada ketinggian diatas 1000 m dpl. Salah satu sifat adalah dapat tumbuh di atas tanah dangkal. Tidak tumbuhya tanaman ini pada sebaran alami yang suhunya kurang dari 8ºC, yang menunjukkan jenis ini tidak tahan udara dingin.

MANFAAT / KEGUNAAN

Alstonia pneumatophora Back

Kayu komersial yang disebut dengan kayu pulai ini cocok untuk : Ukiran, pembuatan peti, kayu lapis. Sedangkan getahnya bisa digunakan sebagai obat penyakit kulit dan kulitnya sendiri mengandung alkaloid untuk obat.

Alstonia spatulata Blume

Manfaat dari kayu jenis Alstonia spatulata ini sama dengan jenis Alstonia pneumatophora yaitu untuk peti, papan tulis, kayu lapis, ukiran, pensil, dan perkakas rumah tangga.

Alstonia scholaris (L.) R. Br.

Kayunya tidak awet, hanya memungkinkan untuk konstuksi ringan di dalam ruangan, atau untuk industri pulp dan kertas, serta digunakan terutama untuk papan tulis sekolah, sehingga dinamakan scholaris.

Selain itu, sebenarnya pohon Pulai ini banyak manfaatnya untuk pengobatan. Terutama dari kulit dan daunnya. Hal ini disebabkan karena banyak kandungan kimia dari kulit dan daun Pulai yang antara lain :

Kulit kayu : mengandung alkaloida ditanin, ekitamin (ditamin), ekitanin, ekitamidin, alstonin, ekiserin, ekitin, ekitein, porfirin dan triperpen.

Daun : mengandung pikrinin. Sedang-kan bunga Pulai mengandung asam ursolat dan lupeol.

Kulit kayu dapat untuk mengatasi:
Demam, malaria, limpa membesar, batuk berdahak, diare, disentri, kurang nafsu makan, perut kembung, sakit perut, kolik, kencing manis, tenakan darah tinggi, wasir, anemia, gangguan haid, rematik akut.

Daun dapat untuk mengatasi:
Borok, bisul, perempuan setelah melahirkan (nifas), beri-beri dan payudara bengkak karena bendungan ASI.

Bersambung ke Bagian III

sebelumnya, ke Bagian I

Hari Bumi dan Cara Bikin Pensil

Februari 1, 2008 Posted by | Spesies | , , , , , | 7 Komentar

KENALI-lah Pulai (Alstonia sp) Jika INGIN MENCINTAINYA (Bagian I)

PT. XYLO INDAH PRATAMA adalah suatu perusahaan yang bergerak dibidang pembuatan “slat pensil” dengan bahan dasar yang digunakan berupa kayu Pulai.

Pulai adalah tanaman yang tumbuh di daerah yang mempunyai jenis tanah liat atau berpasir atau digenangi air.

Beberapa spesies juga sering terdapat di daerah lereng bukit berbatu. Penyebaran dari jenis ini terdapat di Asia Pasifik mulai India dan Srilangka sampai daratan Asia Tenggara dan Cina Selatan, seluruh Malaysia hingga Australia Utara dan Kepulauan Solomon. Diintroduksi ke Amerika Utara sebagai tanaman hias. Pulai dapat tumbuh pada daerah dengan ketinggian antara 0 sampai 1.000 m dpl dalam hutan tropis dengan tipe curah hujan A sampai C.

Pulai yang bernama latin Alstonia sp, secara umum masyarakat mengenalinya dengan sebutan Pule atau Lame. Di mata orang yang bekerja pada pertukangan, kayu jenis ini kurang atau tidak diminati oleh masyarakat. Hal ini disebabkan karena Pule / Lame adalah kayu yang memiliki tingkat keawetan rendah dan kurang mempunyai nilai estetika/keindahan.

Sedangkan para petani utamanya petani karet (para), menganggap Pulai ini merupakan jenis tumbuhan yang sangat mengganggu tanaman. Oleh karena itu mereka beranggapan tumbuhan ini perlu ditebas dan dibuang karena mengganggu pertumbuhan tanaman pokok.

Melihat adanya kondisi semacam itu maka PT. Xylo Indah Pratama mempunyai inisiatif untuk memberikan pengertian kepada masyarakat untuk lebih mengenal tentang Pulai. Pengertian yang dimaksud adalah tentang jenis, tempat tumbuh, teknik budidaya serta manfaat.

Selain itu khususnya bagi PT. Xylo Indah Pratama yang notabene membutuhkan bahan baku dari jenis ini (Pulai) yang semakin lama memiliki kecenderungan untuk selalu meningkat, maka perlu adanya upaya kelestariannya.

Maksud dari penulisan ini adalah agar kita mengetahui dan memahami apa itu pulai secara umum baik itu berupa jenis, budidayanya, dan kegunaan/manfaat dari kayu pulai itu.

Tujuannya adalah agar masyarakat terutama kami lebih mengenal dan mau berbuat untuk melestarikan lingkungan terutama untuk melestarikan tumbuhan jenis pulai ini, karena selain bisa meningkatkan taraf hidup baik bagi petani, pengusaha, maupun negara, juga berperan menjaga terhadap lingkungan dari bahaya erosi, longsor, habitat satwa dan lain-lain.

Bersambung ke Bagian II

Hari Bumi dan Cara Bikin Pensil

Februari 1, 2008 Posted by | Spesies | , , , , | 1 Komentar