Ozon-SILAMPARI

Buletin Online Wang Kite

Budidaya Lebah Madu

Berkaitan dengan upaya pemberdayaan masyarakat XIP tengah mendalami kegiatan beternak lebah madu di :

Pusat Perlebahan Pramuka (Apiari Pramuka)
Komplek Wiladatika, Cibubur
Jakarta Timur 13720
Telp/Faks. : 021-8445104

Kegiatan ini merupakan kelanjutan dari pelatihan pembuatan kompos dan kertas daur ulang. Berdasarkan evaluasi internal kedua jenis pelatihan ini masih belum diterima oleh masyarakat dengan baik. Mudah-mudahan dengan hadirnya pelatihan ternak lebah madu, bisa memberikan hasil dan manfaat lebih baik lagi bagi masyarakat.

Perlengkapan ternak lebah madu skala kecil atau masa percobaan diantaranya yaitu:

  1. Kotak kosong unggul 1 buah
  2. Ekstraktor unggul 1 buah
  3. Smoker 1 buah
  4. Topi dan masker 1 buah
  5. Pengungkit dan pisau madu 1 buah
  6. Sikat lebah 1 buah
  7. Sarang pondasi unggul 10 lembar
  8. Bingkai sarang 10 buah
  9. Koloni lebah unggul 2 kotak

Munculnya ide ternak lebah madu diawali ketika XIP dan SmartWood melakukan monitoring penebangan di desa Beringinsakti, Kecamatan Rawasilir. Selepas keluar dari lokasi kami bertemu dengan petani yang menawarkan madu.

Dia menjelaskan bahwa madu yang berasal dari kebunnya tersebut dihasilkan dari lebah yang menghisap madu dari bunga tanaman dan pohon yang tumbuh di sekitar rawa-rawa.

Kita juga mengetahui bahwa madu yang dijual masyarakat disini kebanyakan berasal dari alam. Muncullah ide budidaya/ternak lebah madu.

Berdasarkan literatur, madu yang dikonsumsi secara teratur memiliki manfaat:

  1. meningkatkan daya tahan tubuh
  2. menyembuhkan darah tinggi dan darah rendah
  3. membuat enak tidur
  4. mengobati rematik
  5. memperlancar fungsi otak
  6. menyembuhkan luka bakar

Pemberdayaan Masyarakat

Iklan

Mei 30, 2008 Posted by | XIP | , , | 43 Komentar

UPAYA KONSERVASI OLEH WARGA DESA KARANGPANGGUNG KEC. SELANGIT

Untuk mengatasi kendala keterbatasan bibit, PT.XIP bekerjasama dengan anggota kelompok tani yang berada di desa Karangpanggung. Pada periode pertama, ketua kelompok tani Bapak Suryatin menyanggupi menyediakan bibit cabutan Pulai sebanyak 2.000 batang.

Bibit ini akan disalurkan kembali secara cuma-cuma kepada petani yang bersedia bergabung menjadi anggota kelompok tani PT.XIP dan ditanam di sekitar pekarangan atau di sela-sela dan di pinggir kebun karet.

Bagi petani, secara tidak langsung juga memiliki peran:
1. mendukung upaya konservasi yang dilakukan oleh warga/anggota kelompok tani di desa Karangpanggung
2. mendukung upaya pelestarian Pulai dan Labu
3. mendukung upaya keberlanjutan produksi slat pensil oleh PT.XIP di Muara Beliti

Salah satu tujuan utama kerjasama PT.XIP dengan anggota kelompok tani di desa Karangpanggung adalah sebagai upaya dukungan terhadap kegiatan konservasi di wilayah desa tersebut. Dengan penangkaran bibit pulai oleh anggota kelompok tani diharapkan pula kawasan penyangga TNKS akan terjaga dengan baik dan memberikan penghasilan sampingan bagi anggota kelompok tani tersebut.

Hal ini akan lebih baik lagi (sinergis) apabila ada perusahaan atau lembaga lain seperti misalnya LSM di wilayah Kabupaten Musi Rawas turut serta mengikuti kegiatan serupa, ataupun dengan cara yang lain.

Selain bibit Pulai, kelompok tani ini juga menangkarkan jenis bibit lainnya seperti Meranti, Gaharu, Balam dan beberapa lainnya sebagai salah satu upaya pelestarian keanekaragaman hayati.

PT.XIP berkomitmen akan meningkatkan kerjasama dengan kelompok tani desa Karangpanggung. Selain pengadaan bibit cabutan Pulai maupun Labu, perusahaan akan membahas lebih lanjut lagi berbagai kegiatan lainnya seperti bagaimana meningkatkan produksi padi dengan melibatkan Dinas Pertanian, atau kegiatan lainnya yang relevan dengan kondisi desa di masa yang akan datang.

Satu hal yang menarik lagi dari desa Karangpanggung, padi yang ditanam oleh warga bebas dari pestisida. Mereka mengetahui bahwa beras organik yang menjadi trend saat ini memiliki harga jual yang mahal ketimbang beras yang diproduksi dengan memakai pestisida.

Mungkin pertanyaan yang ada di benak kita adalah apakah pertanian organik tersebut? Bagaimana prosesnya suatu produk, misalnya beras, disebut sebagai beras organik? Bagaimana dan siapakah yang akan menjamin bahwa produk tersebut merupakan produk organik? Bagaimana strategi pemasarannya? Dan seterusnya.

Tim Redaksi memiliki bayangan, jika beras yang dihasilkan oleh warga desa Karangpanggung memang termasuk beras organik, bersama-sama kita bisa memikirkan dan mengundang investor untuk membantu melaksanakan pemasarannya.

Tentunya hal ini ini akan memiliki banyak dampak positif khususnya bagi warga desa Karangpanggung dan masyarakat sekitar, di antaranya yaitu
1. meningkatkan pendapatan masyarakat dan
2. meningkatkan kesehatan masyarakat,
3. menurunkan pencemaran lingkungan,
4. terjaganya kawasan penyangga TNKS.

Untuk kita ingat saja, warga desa Karangpanggung memiliki berbagai penghargaan tingkat nasional dalam upaya menjaga kelestarian lingkungan karena didukung oleh sikap warga yang mencintai lingkungan dan semangat kerja yang kuat.
Mulai minggu kemarin telah dilaksanakan penebangan perdana di Kelompok Tani desa Sadarkarya. PT.XIP berusaha keras menerapkan penebangan berdampak minimal dengan memperhatikan faktor keselamatan dan kesehatan kerja regu penebang.

Untuk itulah PT.XIP mewajibkan regu penebang untuk memakai Alat Pelindung Diri (APD) sebagai antisipasi kecelakaan yang mungkin terjadi.
Di dalam prosedur penebangan berdampak minimal (RIL/ Reduced Impact Logging) mewajibkan perusahaan memikirkan dan memperkecil segala dampak yang bisa timbul akibat penebangan, sejak dari rencana penebangan, sampai paska penebangan.

Dampak yang dimaksud di antaranya kerusakan lingkungan akibat penebangan yang dilakukan di sekitar sungai dan sumber mata air. Kerusakan ini dapat menimbulkan erosi, menurunnya debit air, menurunnya kualitas air akibat tergerusnya tanah ataupun tumpahnya bahan bakar yang digunakan oleh mesin chainsaw di tanah maupun air. Oleh karenanya PT.XIP tidak akan menebang pohon yang berada di sekitar wilayah yang dimaksud di atas.

Selain itu pula, penebangan pohon harus memperhatikan limbah tebangan. Penebangan diwajibkan serendah mungkin dari tanah dan sebisa mungkin setiap cabang kayu dimanfaatkan baik oleh penebang ataupun oleh petani, mungkin untuk kandang ternak, pagar, ataupun bahan bakar. Hal ini bertujuan untuk memaksimalkan manfaat pohon tebangan sehingga limbah tebangan bisa ditekan sekecil mungkin. Tidak dibenarkan penebangan yang menghasilkan banyak limbah yang berserakan di lokasi, yang sebenarnya masih bisa dimanfaatkan oleh kita.

Setelah penebangan, diwajibkan juga untuk merapikan dan membersihkan lokasi tebangan, begitu juga jika ada camp di situ. Areal yang terbuka wajib direhabilitasi dengan melakukan penanaman kembali. Menyingkirkan kayu yang dapat menghalangi aliran sungai dan parit.

Dalam hal mengeluarkan kayu dari lokasi ke tumpukan sementara, hal positif yang ditemukan adalah kegiatan tersebut dilakukan oleh regu kerja PT.XIP secara manual, sehingga tidak terjadi kerusakan tanah. Pengangkutan kayu dilakukan oleh tenaga kerja dengan memanggul kayu ataupun menggunakan gerobak. Tidak seperti layaknya perusahaan yang besar seperti HPH yang menggunakan alat berat seperti Grader maupun excavator yang mengakibatkan banyaknya tanah terbuka sehingga rawan longsor dan erosi. Selain itu pula baru-baru ini sedang memperbaiki jalan dan jembatan yang ada di desa Tingkip.

baca juga:

Pelestarian Pohon Pulai dan Labu

Pemberdayaan Masyarakat

April 26, 2008 Posted by | Musirawas | , , , , , , , , , , | 1 Komentar

PELESTARIAN POHON PULAI DAN LABU

Pada awal bulan Maret 2008 PT.XIP membagikan bibit pulai darat (pulai hitam) di desa Bumiagung sebanyak 2000 batang kepada 4 petani yaitu:
1. Muhamad (Bapak Kepala Desa)
2. Miskun
3. Marjuki
4. Marsal
Bersamaan dengan pembagian bibit tersebut, dibentuk pula kelompok tani dengan peserta yang sama. Untuk mencapai keberhasilan penanamannya di sela-sela kebun karet dan pekarangan, PT.XIP menyediakan biaya pemeliharaan sebesar Rp. 1.000,- per batang. Keseluruhan biaya tersebut telah diserahkan kepada Kepala Desa Bumiagung untuk dibagikan kepada anggota kelompok tani.

Dijelaskan pula bahwa biaya pemeliharaan ini akan diberikan setiap setahun sekali selama 3 tahun berturut-turut. Diharapkan setelah pemeliharaan selama 3 tahun ini, tanaman pulai bisa tumbuh secara mandiri dan mampu bersaing dengan tanaman sekitarnya.
Pola pembentukan kelompok tani seperti ini akan terus dilanjutkan untuk menggantikan pola pembentukan kelompok tani yang terdahulu.

Melalui pengamatan yang cukup lama, ditemukan bahwa pola pertama memiliki tingkat efisiensi yang rendah, di mana biaya produksi lebih tinggi dan membutuhkan waktu yang relatif lama, yaitu sekitar 15 tahun, dimana memerlukan biaya pemeliharaan sebesar Rp.5.000,-/batang/tahun.

Sedangkan pola kedua, saat ini bagi perusahaan merupakan alternatif yang terbaik. Secara teoritis, setiap rotasi memerlukan waktu 5 tahun. Diharapkan mulai tahun keenam (tahun 2013) PT.XIP mampu memanen pohon pulai dengan diameter rata-rata 25 cm sebanyak 100.000 batang.

PT.XIP sangat berharap sekali peran serta dari masyarakat untuk ikut bergabung menjadi kelompok tani demi keberhasilan pelestarian pohon Pulai dan Labu di wilayah Kabupaten Musi Rawas.

baca juga:

Pentingnya Kelompok Tani

Pohon Pulai

Pohon Labu

Buletin OS Edisi XI April 2008.pdf (44 kb)

Donlot Buletin OS Edisi I s/d XI

April 26, 2008 Posted by | Musirawas, Spesies, XIP | , , , , , | 1 Komentar

VISI DAN MISI PT.XIP

Visi :

Mewujudkan PT. XIP sebagai perusahaan manufaktur pensil terbesar dan terpadu yang berasaskan pengelolaan hutan secara lestari dengan cara memelihara sumber bahan baku dan tetap menjaga keseimbangan aspek lingkungan, sosial dan ekonomi serta manfaat secara terus menerus dan berkelanjutan.

Misi :

  1. Menerapkan 10 Prinsip dan Kriteria FSC
  2. Meningkatkan Kualitas Penebangan sesuai dengan Konsep RIL dan COC
  3. Efisensi Bahan Baku dengan meningkatkan Nilai Tambah Limbah Semperan Kayu yang Diproduksi Kembali menjadi Slat Pensil dan pemanfaatan serbuk kayu sebagai media tanam jamur oleh masyarakat
  4. Mengaktifkan Kembali Serikat Pekerja
  5. Pembentukan Kelompok Tani dan membagikan bibit 120.000 batang per tahun
  6. Swakelola Limbah Rumah Tangga untuk Dijadikan Pupuk Kompos dan Pestisida Organik oleh Kelompok Tani Pulai/Labu Kebun Karet dan warga desa yang berdekatan dengan Kawasan Konservasi dan Kawasan yang Dilindungi

Tujuan Pengelolaan Hutan Lestari

Tujuan PT Xylo Indah Pratama dalam pengelolaan hutan di Kabupaten Musi Rawas adalah

  1. Melestarikan dan mengembangkan hutan rakyat dengan jenis pulai dan labu pada lahan kebun atau pekarangan masyarakat dan jenis pulai budidaya pada lahan masyarakat sesuai persyaratan SFM standar FSC
  2. Memanfaatkan/memanen Kayu Jenis Pulai dan Labu sesuai kapasitas hutan rakyat.
  3. Memproduksi Produk slat pensil dari kayu Jenis Pulai dan Labu yang dapat ditelusuri asal pohonnya
  4. Memberikan manfaat sosial ekonomi bagi masyarakat di Kabupaten Musi Rawas, diantaranya dengan Memberikan peluang kesempatan kerja dan kesempatan berusaha sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat
  5. Melakukan pengelolaan hutan rakyat di Kabupaten Musi Rawas yang ramah lingkungan dan tidak merusak kondisi ekologis.
  6. Merehabilitasi lahan di luar lahan kebun atau pekarangan masyarakat (kawasan hutan) yang tidak produktif dengan penanaman tanaman kayu-kayuan antara lain dengan jenis Pulai atau Labu, untuk meningkatkan kualitas lingkungan/ekologis.

PT.XYLO INDAH PRATAMA

DIVISI SERTIFIKASI 

KELOMPOK TANI PULAI KEBUN KARET PT.XIP

PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

KONSULTASI PUBLIK

KODE TEBANGAN

Maret 12, 2008 Posted by | XIP | , , , , , , | Tinggalkan komentar